Aku Hanya Najihah..

Hanya sekadar nama..

HIBURAN MENDIDIK JIWA

RABBANI - MANA MILIK KITA

Mana milik kita
Tidak ada milik kita
Semua yang ada
Allah yang punya

Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya

Kita Allah punya
Dunia ini ciptaan-Nya
Miliklah apa saja
Tidak terlepas dari ciptaan-Nya

Mana kita punya
Tidak ada kepunyaan kita
Kita hanya mengusahakan
Apa yang telah ada

Mengapa kita sombong
Memiliki Allah punya
Mengapa tidak malu
Kepada Allah yang empunya

Patut bersyukur kepada Allah
Yang memberi segalanya
Malulah kepada Allah
Kerana milik Ia punya

Janganlah berbangga
Apa yang ada pada kita
Kalau Allah tidak beri
Kita tidak punya apa-apa

Janganlah mengungkit
Mengungkit jasa kita
Jasa kita di sisi-Nya
Yang sebenarnya Allah punya

Marilah kita bersyukur
Bukan berbangga
Bersyukur kepada Allah
Bukan mengungkit jasa

Gunakanlah nikmat Allah itu
Untuk khidmat kepada-Nya
Selepas itu lupakan saja
Agar tidak mengungkit-ungkitnya




RABBANI - MUNAJAT

Tuhan
Kubisikkan kerinduan
Keinsafan
Pengharapan

Tuhan
Kusembahkan pengorbanan
Membuktikan kecintaan

Bisikanku untuk-Mu
Munajatku mohon restu
Semoga cintaku bukan palsu
Pada desiran penuh syahdu
Gelombang lautan rinduku

Tuhan
Kubisikkan kerinduan
Keinsafan
Pengharapan

Tuhan
Kusembahkan pengorbanan
Membuktikan kecintaan

Munajatku dalam syahdu
Merindui maghfirah-Mu
Mardhiah-Mu dalam restu
Harapan tulusnya hatiku

Kurindukan pimpinan-Mu
Keagungan-Mu dalam doaku
Kebesaran pada qudrat-Mu
Ia membina ruhaniku

Tuhan
Kubisikkan kerinduan
Keinsafan
Pengharapan

Tuhan
Kusembahkan pengorbanan
Membuktikan kecintaan

Ujian kepahitan
Di dalam perjuangan
Padanya ada kemanisan
Ketenangan dan kebahagiaan
Padanya syurga idaman




HIJJAZ - SEBELUM TERLENA

Sebelum mata terlena
Di buaian malam gelita
Tafakurku di pembaringan
Mengenangkan nasib diri

Yang kerdil lemah yang bersalut dosa
Mampukah ku mengharungi titian sirat nanti
Membawa dosa yang menggunung tinggi
Terkapai ku mencari limpahan hidayah Mu

Agar terlerai kesangsian hati ini
Sekadar air mata tak mampu membasuhi dosa ini

Sebelum mata terlena
Dengarlah rintihan hati ini
Tuhan beratnya dosa ku
Tak daya ku pikul sendiri

Hanyalah rahmat dan kasih sayang Mu
Yang dapat meringankan hulurkan maghfirah Mu
Andainya esok bukan milik ku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi

Sebnelum berangkat ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan raga ku

Selimut diri ku
Dengan sutra kasih sayang Mu
Agar lena nanti ku mimpikan
Syurga yang indah abadi

Pabila ku terjaga
Dapat lagi ku rasai
Betapa harumnya
Wangian syurga firdausi oh Ilahi

Disepertiga malam
Sujud ku menghambakan diri
Akan ku teruskan pengabdian ku pada Mu




HIJJAZ - MUNAJAT SEORANG HAMBA

Dikala malam sunyi sepi
Bani insan tenggelam dalam mimpi
Musafir yang malangini pergi membasuh diri
Untuk mengadap mu oh tuhan

Lemah lutut ku berdiri
Di hadapan mu tangisanku keharuan
Hamba yang lemah serta hina
Engkau terima jua mendekati
Bersimpuh dibawah duli kebesaran-Mu

Tuhan hamba belum pasti
Bagaimana penerimaanmu
Dikala mendengar pengaduanku
Ku yakin kau tak mungkiri
Dalam wahyu yang Kau nuzulkan
Kau berjanji menerima pengaduanku

Dan Kau berjanji sudi mengampunkan ku
Dari segala dosa yangku lakukan

Ampunan mu tuhan
Lebih besar dari kesalahan insan
Hamba yakin pada keampunanmu tuhan
Bukan tidak redha dengan ujian
Cuma hendak mengadu pada mu
Tempat hamba kembali nanti di sana





HIJJAZ - RIMBUNAN KEAMPUNAN


Ku mengintai ketenangan di antara kekalutan
Kerana keinginan tidak pernah kesampaian
Ku kutip sisa-sisa dari segala keruntuhan
Bangkit semula meneruskan baki perjalanan

Ku menghimpun kekuatan ku memohon ketabahan
Meredah gelombang hidup dan dugaan mencabar
Ku anggap kegagalan bukan suatu kekalahan
Tapi suatu kejayaan yang masih tertunda

Ku minta diberikan sejenak kesempatan
Untuk ku ulangi kembali langkah pertama
Keperitan yang ku rasa mengajar erti kesabaran
Menyedarkan ku insan memerlukan Mu Oh Tuhan

Di rimbun keampunan ku mencari keredhaan
Melerai segala kusut dan kecamuk dihati
Ku cari kejernihan di segenap ruang maya
Masih ku sedar ku sedang diperhatikan Mu Oh Tuhan





HIJJAZ - TERIMALAH AKU

Terkedu aku pada sapaan memori lalu
Mula menerjah di ruang fikiranku
Bayangan dosa silam mengusik hati
Tanpa sempatku bendungi lagi

Sering tertanya adakah derita tiada hujungnya
Apakah airmata tiada ertinya
Mengapa harus aku terleka dan jua alpa
Bahwa dunia sementara Cuma

Sekian lama aku meniti bara-bara dunia
Mencari segenggam rahmat sinaran iman
Dalam tadahan doa jua amalan diri
Agar hidup matiku hanyalah untukMu

Terima kasih Tuhan yang Maha Pengasih
Di atas rahmat yang Kau limpahkan
Bagaimana harus aku untuk membalasnya
Tanda cintaku kepadaMu
Kau kekasih hati

Moga ku temui sinaran suci
Di sebalik onak duri tajam menikam

Biarpun luka masih berbisa
Darah mengalir pekat untuk selamanya
Akan ku capainya jua

Terimalah aku
Ku lemah tiada berdaya
Selaut kasihMu akan ku tadah
Biarpun diriku terasa hina

Engkau yang Maha Pengasih
Engkau yang Maha Penyayang
Hamba datang mohon pertolongan
Terimalah dari segala taubat




HIJJAZ - KE DALAM DIRI

Ku sandarkan lelah
Di sayap malam merebahkan minda
Membius keharuman dunia
Nan bersleirat di relung jiwa

Kucuba lelapkan semua indera
Namun tak berdaya
Sejuta keresahan melanda
Tak membenarkan sepicing lena

Diriku bak cericau
Terpenjara di sangkar dosa
Daun pintunya sentiasa terbuka
Melunak kebebasan

Ya Rabbal Izzati
Kembalikan aku ke dalam diriku semula
Agar sempat untuk bersuara
Lafaz taubat nasuha

Ku bimbang seandainya tiada lagi buatku
Suatu hari menjelma bernama esok
Kuragui seandainya tidak sempat untukku
Menghirupi bayu walau sehela Cuma

Kuhanyutkan sisa
Dengan tadahan tangan penuh luka
Mengharap keredupan pawana
Langit akhirat terbentang megah



DIMANA KAN KU CARI GANTI


DIMANA KAN KU CARI GANTI

Untukmu Rasulullah / Raihan, Hijjaz, Inteam, Saujana & Saff-One


Hendak ku nangis tiada berair mata

Hendak ku senyum tiada siapa nak teman

Kalau dah nasib sudah tersurat

Begini hebat apa nak buat


Dimana kan ku cari ganti

Serupa denganmu

Tak sanggup ku berpiasah

Dan berhati patah hidup gelisah


Alangkah pedih rasa hati

Selama kau pergi

Tinggal kami sendiri tiada berteman

Di dalam sepi


Dunia terang menjadi gelita

Cahaya indah mengundang gerhana

Keluhan hatiku menambah derita

Rindukan dikau jauh dimata


Dimana kan ku cari ganti

Mungkinkah di syurga

Untuk kita berjumpa

Di saat gembira selama-lamanya

MERINDUKAN

بسم الله الرحمن الرحيم

أشهد أن لا إله إلا الله وأشهد أن محمدا رسول الله

اللهم صلي وسلم على سيدنا محمد وعلى آل بيته وصحبه أجمعين


***** PROLOG *****


Semester ini adalah semester terakhir di USIM. Sebuah tempat yang aku sayangi. Bukan kerana infrastrukturnya, tidak juga kerana kemudahan yang disediakan. Tetapi, di sini tempat aku menemukan cinta.


Semester ini merupakan saat yang terindah. Pelbagai perkara dilalui, semakin bertambah pula rasa cinta.


***** BAB 1 *****


Mengapa aku semakin cinta?


Setelah sekian lama mengimpikan untuk mengenali dan hampir dengan mereka yang berketurunan istimewa. Kini, aku telah menemuinya. Senang hati jika bersamanya. Al-Haddad.


Setelah sekian lama berharap dan cuba berusaha duduk satu majlis dengan al-Habib Umar. Semester ini, segalanya jadi kenyataan. Alhamdulillah, harapan dijayakan berwasilahkan dia, al-Haddad.


Tetapi, kemanisan dan keindahan ini tiada akan dapat dirasai tanpa si dia pula.

Silsilahnya juga istimewa.

Dia yang mengenalkan rindu dan cinta.

Dia yang mengenalkan siapa Habib Umar.

Dia yang memberitahu pengertian al-Haddad.

Dia mengajar tentang rindu kepada kekasih.

Dia yang mengajar untuk cinta kepada Pencipta sang kekasih.


Aku ingin selalu dengan mereka.. Dalam usaha merindukan kekasih, dalam pencarian mengejar cinta Pencipta kekasih..


***** BAB 2 *****


Hakikatnya, kini sudah hampir..

Tersangat hampir.

Saat itu.

Detik perpisahan dengan mereka.

Tiga insan.


***** BAB 3 *****


Insan pertama, pertemuan dengannya sangat singkat. Hanya beberapa jam. Namun berhasil mencipta rindu. Baru bertemu, sudah terpaksa berpisah.


Insan kedua, perkenalan hampir mencecah empat bulan. Kebanyakan impian hati dijayakan, seakan-akan berwasilahkan dirinya.


Insan ketiga, jika tidak tersilap hitung hampir tiga tahun bersama. Tanpanya, tiada insan pertama dan insan kedua. Tanpanya, tiada kenal. Tanpanya, tiada rindu. Tanpanya, tiada cinta.


***** EPILOG *****


Aku terlalu ingin bersama mereka

Bersama mereka jiwa seakan tenang

Keserabutan diganti kedamaian


Aku terlalu ingin bersama mereka

Bersama mereka, selain mereka jadi tiada makna

Tidak mahu segala, jika ada bersama mereka


Aku terlalu ingin bersama mereka

Susahnya untuk mendapatkan mereka

Bila ketemu tidak mahu berpisah lagi


Aku terlalu ingin bersama mereka

Bersama mereka terasa asyik

Tanpa mereka hati menangis kerinduan


Aku terlalu ingin bersama mereka

Walau berat terpaksa akur

Bertemu dan berpisah adat manusia biasa


***** TAMAT *****

KITAB SYARAH


Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah..


Jika tidak tersilap, tiga minggu yang lepas pensyarahku telah member pinjam sebuah kitab. Kitab Syarah Ratib al-Haddad, oleh al-Habib Alwee bin Ahmad bin al-Hasan bin Abdullah bin Alawi al-Haddad Ba Alawi. Beliau memberi pinjam sehingga hujung bulan ini (oktober). Minggu akhir perkuliahan.


Semasa kelas tutorial lepas, beliau bertanyakan tahap pembacaanku. Baca atau tidak. Jawabku; "Baca.. Tapi, rasanya tak mampu nak habiskan".


Maklum sahaja kitabnya tebal, 526 muka surat. Saiz dan ketebalan lebih kurang saiz dan tebal mushaf al-Quran. Dalam bahasa arab pula. Bahasa arab dah la tak berapa nak pandai, merangkak-rangkak baca nak bagi faham. Masa pun perlu dibahagikan untuk subjek bagi semester ini, berinternet, tidur, assignment, dan tesis. Memang rasa tak sempat nak habiskan.


Kitab tersebut pada pendapatku sangat bagus. Apabila membaca, seolah-olah penulis kitab sedang berkata-kata dengan kita. Gaya penulisan pun menggambarkan bahawa penulis kitab tersebut seorang yang 'aalim, tetapi sangat tawadu'. Banyak lagi sebenarnya dalam kitab ni. Nak tulis disini pun tak berapa nak yakin, bimbang tersalah dalam menterjemah. Tambahan lagi, belum habis membacanya. Pendek kata, sangat teringin untuk memiliki kitab seperti ini.


Ada juga bertanyakan pensyarah tersebut, kitab ini ada dijual atau tidak. Beliau menceritakan hal-hal berkaitan golongan al-Haddad jika mengarang suatu kitab. Dipendekkan cerita, kitab tersebut susah nak jumpa. Bilangannya terhad, mungkin kerana tidak banyak yang dicetak (pendapat sendiri setelah mendengar penjelasan pensyarah tersebut).


Dipendekkan cerita lagi, tadi aku mendapat pesanan ringkas daripada beliau, yang berbunyi: "Jangan copy kitab syarah ratib saya dapatkan free utk najiha"..


(^____^). Tersenyum lebar. (^____^)


Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.


Moga dapat berkat kitab, penulis kitab, berkat guru.. Moga ditaufiqkan untuk membaca kitab tersebut seterusnya mengamalkan apa yang ada didalamnya. Amiin.